Monday, June 05, 2006

Ah, Nggak Penting!

Hari Minggu kemarin, saya dapat undangan buat menghadiri temu Alumni PAS. Wah, seneng, dunks, secara dengan adanya acara ini, saya pasti ketemu sama temen2 saya yang udah lama ga ketemu.

Saya fwd in undangan via sms ke temen2 yang kebetulan ga pada ikutan milis. Sayangnya, dari beberapa teman yang saya sms cuma beberapa yang hadir.

Salah satu temen deket saya waktu masih sama2 aktif di PAS itu namanya Nur. Dia nunggu saya di depan tempat wudhu akhwat di area mesjid Salman. Ketika saya sudah datang, dia bilang, "Peni, saya harus ngajar, nih, jam 2. Kayaknya saya ga ikut ke atas, yaaa...." (catatan: maksudnya ke atas itu ke GSG Salman Atas, secara acara Temu Alumni PAS ITB bertempat di situ)

"Yah, Nur... ngajar apaan, sih?" saya kecewa mendengar pernyataannya. Saya kan dah lama banget ga ketemu dia. Ketemu dia terakhir di resepsi pernikahan saya, bulan November 2005 lalu. Udah pasti waktu itu cuma salaman dan ga ngobrol, kan????

"Nur masih ngajarin Alen, Pen!"

Haaa??? Awet bener, 4 taon ngajarin tu anak! Pastinya sekarang dah gede banget... dulu, 4 taon lalu, anak itu baru kelas 1 SD!

"Wah, hebat, Nur! Dah nyampe mana ngajinya si Alen?" tanyaku.
"Baru iqra 5."

Apaaaa?????? Empat tahun terlalui, baru masuk iqra 5??????

Melihat saya melongo, Nur lantas menjawab,"dia ga mau sama siapa2 lagi, cuma ngandelin ngaji sama Nur aja. Di rumah juga ga mau mengulang. Jadi, jatahnya yang seminggu sekali itu aja dia pake buat ngaji."

Wah, saya melongo. Sayang sekali.
Ga lama kemudian, Alen muncul. Dia cuma melewati kami. Nur manggil Alen.
"Alen, sini dulu, dong, masih inget, ga, nih sama...."
Nur belum selesai ngomong, Alen udah ngomel,"Ngapain sih di sini? Kamu udah buang waktu saya!"

Waktu itu, saya duduk di lantai depan tempat wudhu bersama Nur dan Syndi. Saya berpandang-pandangan dengan Nur dan Syndi.

"Ini temen kak Nur, udah lama ga ketemu. Bentar aja, kak Nur kangen, nih, sama mereka...," mohon Nur memelas. Sebetulnya, waktu itu Nur pengen Alen salam sama kita
*biasanya, adik2 PAS kalo ketemu kita2, meraih tangan kita dan mencium tangan kita dengan takzim*


"Mereka ga penting!" sahut Alen.

Saya terkesima mendengar jawaban Alen.

"Jadi, teman itu ga penting, Len?" tanya saya padanya.

"Ya, ga penting!" jawab Alen.

"Hmmm... jadi, kak Nur nggak penting, dong, buat Alen?" tanya saya lagi.

"Ya, beda, lah. Kak Nur itu guru, bukan teman," sahutnya.

Yo wis, saya tidak melanjutkan dengan menasihati dia, toh, pastinya masuk telinga kiri keluar telinga kiri lagi, secara saya adalah orang yang ga penting buatnya.

Saya cuma terhenyak. Kaget. Sedih juga. Bukan karena saya dibilang ga penting. Tapi, saya sedih, karena anak seumur segitu sama sekali nggak menghargai arti teman. Bahkan, buatnya, yang penting gue ada urusan ama si anu, yang lain ga terpengaruh.

Saya ga punya data tentang orangtuanya atau tentang apa yang diajarkan orangtuanya padanya. Saya cuma prihatin aja, anak segitu udah bisa menjudge dengan kata2 menyakiti hati orang lain. Ga punya empati. Bahkan, ga bisa menghormati gurunya sendiri.

Jadi inget waktu seorang teman bercerita, tentang keponakannya yang baru saja kelas 2 SD sudah ribut soal merk. Katanya, kalo dia ga pake merk2 tertentu, temen2nya akan menjauhinya atau memusuhinya.

Hiks, saya menangis denger cerita teman saya itu. Padahal, anak2 sangat bisa diajari buat berempati sama temen2nya, sama lingkungan sekitarnya. Bukan diajari buat jadi konsumtif atau mengucilkan temen2nya karena temennya ga mampu beli barang bermerk. Seharusnya, orangtua ga pernah lelah mengingatkan anak atau mengajari anak sopan santun terhadap orang yang lebih tua, terhadap sebayanya, terhadap orang yang lebih muda, even terhadap hewan.

Saya jadi inget sama almarhumah ibu kandung saya. Waktu saya masih TK dulu, kalo saya mondar mandir di depan tamu, beliau tidak segan2 akan memelototi saya. Ketika saya sudah besar *kalo ga salah sudah jadi siswa SMA*, saya ngerti kenapa ga boleh mondar mandir di depan tamu. Karena, saya sebel kalo saya sedang bertamu, adik temen saya mondar mandir di depan kita terus. Atau bahkan ikut nguping obrolan kita, sehingga, urusan anak gede diketahui anak2 kecil.

Saya juga ngerti, kenapa kalo ketemu sama orang yang lebih tua itu mesti salam, cium tangan, dll. Saya sering ditegur kalo saya main slonong boy kalo ada tamu. Harus salam dulu. Pastinya, karena kita harus menghormati tamu tersebut. Mau lebih tua, mau lebih muda, orangtua saya selalu mengajari saya untuk menghargai dan menghormati mereka.

Mungkin, Alen cuma satu contoh yang tidak baik. Saya tahu, masih banyak Alen2 lain yang berkelakuan sama, sok jago, ngerasa dia paling penting. Tapi, saya percaya, kalo Alen mendapat diajari sopan santun secara terus menerus *terutama oleh orangtuanya*, dia pasti bisa menghargai orang lain.

Dan saya percaya, masih banyak anak2 yang punya rasa empati, sebut saja Faiz dan anak2 lainnya. Mumpung belum telat, ayo, kita tumbuhkan rasa empati ke sanubari anak2 atau ponakan2 kita!

2 comments:

deetopia said...

Mungkin dia sering dianggap nggak penting oleh orang tuanya, pen. Jadinya dia juga nggak nganggap penting orang lain.

just a thought aja...

Ica Dimyati said...

yaAllah getoo amat yaaak kak pnah ngobrol ma ibunya ga? glekkkkk