Wednesday, August 09, 2006

Di Balik "Kapan, Nih????"

Pernah dapet pertanyaan ini, ga? "Kapan, nih?"
maksudnya, kapan kamu lulus kuliah, kapan kamu nikah, kapan kamu punya anak, dll....

Jadi inget celetukan seseorang (saya lupa, yang pasti mah ada di bukunya Ninit Yunita yang judulnya Test Pack), itu pertanyaan lingkaran setan. Maksudnya, sebelum nikah pertanyaannya, kapan nikah? Setelah nikah, pertanyaannya, 'kapan punya anak?', setelah punya anak, pertanyaannya 'kapan dikasih adik?', setelah anaknya gede, pertanyaannya 'kapan mantu?' 'kapan punya cucu?' dst... dst......

Teringat ke pengalaman saya sendiri, waktu saya kuliah, dan tak kunjung menunjukkan akan segera lulus , pertanyaan yang jadi lalapan saya sehari-hari adalah,"Pen, dah lulus? Kapan sidang? Cepetan beresin, dong, TA-nya, biar cepet kerja, cepet nikah, dst..dst..."

Usai saya lulus kuliah (akhirnya), pertanyaan yang kemudian menghinggapi saya adalah,"Kapan nikah? Cepetan, dong...., kelamaan ntar bulukan loh!"

Daaaannnnn.... setelah saya nikah pun.... masih ada pertanyaan lain... "Udah isi???? Sengaja ditunda, yaaa?????"

kayaknya kalo nurutin orang lain mah ga ada puasnya dalam bertanya, yaaaaa......
saya sempet merasa stres dan bete berat waktu satu persatu orang yang nikah setelah saya menikah, hamil. bete. bete. bete. malah, beberapa malam kapan itu, tiap malam saya lalui dengan tangis. kesel, sih. malah, saya jadi sensi banget, deh!!! rasanya, tiap ada orang hamil yang lewat, atau iklan box beras yang saat itu lagi gencar2nya tayang *di iklan itu, si box beras ada timernya, nah, iklan itu cerita kalo si nyonya terakhir dapet haid pas ngisi beras dan setelah si beras abis si nyonya ini blum dapet haid juga*, kayak nyindir saya abis2an. blum lagi, di infotainment yang rajin diikuti orangtua saya, rame banget dengan seleb2 yang hamil....

pernah juga, setahun sebelum saya nikah, saya dan teman2 ngumpul di suatu acara yang tuan rumahnya adalah sepasang suami istri yang cukup lama menikah, namun belum dikasih momongan. salah satu tamunya bertanya pada si nyonya rumah,"mbak, sudah isi?"
ya, seperti biasa, jawaban si nyonya rumah adalah,"belum."
saya kira cuma sampai di situ, ternyata si tamu itu malah ngomong,"wah, udah lama nikah, kok, blum isi juga, ya? tetangga saya baru nikah dua bulan, sekarang sudah isi, lho... dia langsung isi..."

waaaa..... apa maksudnya si tamu ini ngomong begitu, sih???? hampir aja saya nyolot ke tamu itu, kalo ga inget, bukan saya tuan rumahnya dan tamu itu adalah seorang ibu yang anaknya udah beranjak dewasa (maksudnya orangtua getttoooo...)

apa urusannya, sih, pake ngomong2 kayak gitu??? bukankah soal rezeki, anak, jodoh, itu urusan Allah SWT!!! Bukan kita yang ngatur2. kalo emang blum dikasih Allah, ya mau apalagi?????

sekarang, setelah saya hamil, saya semakin melihat teman2 saya yang belum juga dikaruniai putra/putri meski usia pernikahan mereka sudah lebih dari setahun. mereka tampak tegar, tampak baik2 aja. mungkin mereka dah terbiasa dengan pertanyaan2 seperti itu, yaaaa.... *pasrah dot com*
lalu, saya juga kembali melihat teman2 saya seusia saya atau yang usianya lumayan jauh di atas saya, yang belum ketemu dengan jodohnya. mereka tampak tegar2 aja. atau mungkin mereka juga sedih, hanya saja, mereka sedang pasrah.

kenapa, sih, mereka ga didoakan aja, semoga mereka segera mendapat momongan? atau segera menemukan jodoh mereka??? daripada sekedar bertanya hal2 seperti itu yang justru menambah beban mereka???? saya yakin, dengan mendoakan mereka, akan mendatangkan kebaikan, ga cuma buat mereka tapi juga buat kita. tul, ga????

4 comments:

laura-simon said...

hi Hi Peni, spt yg kamu alami, banyak orang yang tanya "kapan..??" dengan kedok 'perhatian' sama saya. apalagi skrg, sudah hampir 3 th nikah saya blm jg punya anak. Hhhh....memangnya anak boleh beli di mall, kok nanyanya ke saya ya? hehe..malah curhat...

eniwai, salam kenal, sekalian minta ijin nge-link ke blog saya ya...

reno said...

Sejujurnyamah biasanya suka ngerasa sedih bercampur murka kalo ada yang nanya "Kapan punya anak?"

Tapi ya gimana lagi, yang nanya juga kayanya emang ga bisa disalahin, pertanyaan seperti itu kan udah turun temurun entah dari generasi kapan tau dianggap basa-basi yang biasa. Dan sebetulnya dari pertanyaan seperti itu kita bisa menilai (bukan menghakimi) kemampuan komunikasi seseorang. Yang nanya kaya gitu past ga punya bahan :p

Saya sama istri masih belum punya anak setelah lebih dari setaun nikah. Tapi da kumaha deui atuh? Emang belum dikasih kali. Da usaha mah sebetulnya udah. 'Bikin'-nya dengan frekuensi dan pada waktu yang disarankan dokter. Dokter juga bilang saya dan istri cukup 'sehat' untuk punya anak. Tinggal nunggu 'dikasih' sama Allah.

Doain ya teh :)

Peni Astiti Nasrudin Fahmi said...

iya, yang istiqamah dan sabar, yaa
soalnya, makin dipikirin, makin stres malah ga jadi2
semoga, kang reno cepet dapet momongan, deh...
jangan capek, yaaa.....

~ tc ~ said...

hiks hiks..persis yang aku alamin nih.. cuma pas udah dikasih rezeki bisa hamil..eh gak taunya diambil lagi pas baru 2,5 bulan..
hiks hiks...