Friday, January 30, 2009

When Jombloness Became your Nightmare

naoooonnn deuiiii ieu teeeehhh....

tadinya, tulisan ini ditujukan buat salah seorang temen saya yang jadi "gila" ketika teman-temannya satu persatu berkeluarga. Apalagi, teman-temannya yang sudah masuk ke jenjang pernikahan - termasuk saya - adalah teman-teman yang menurutnya... mmm... nothing. Ga lebih cantik dari dia, ga lebih sukses dari dia, ga lebih smart dari dia, dsb.

Sampai suatu ketika, dia ngemeng gini sama temen saya yang lain,"Lu tuh ga cantik, tapi lu LAKU kawin. Padahal lu ga pinter. Apa gue harus jadi CEWEK BODOH buat bisa dapet suami?
Yah, gw tau, cowok-cowok akan minder dengan kelebihan gw. Gw cantik, gw sukses di karir... bla..bla..bla..."
Haha, dia ini beruntung banget ga ngemeng kek gitu sama saya. Karena kalo iya... bakalan abis saya kuliti! Hahaha...

Saya heran, sudah begitu yang dialaminya, masih aja sombong dan nggak ngaca diri. Oke, mungkin ini buat penghibur dirinya sendiri, tapi kan ga perlu sampe ngatain orang lain BODOH?

Menurut saya, masih banyak kok, cewek lajang tapi happy dan ga terbebani dengan statusnya. Ya, kan?

Kenapa? Being happy to be single or married is depended on how we set our mind. Ada, kok, temen saya yang masih menjalani masa honey moon, kerjanya berantem terus dan ujung2nya niat pisah.

Sebenernya gini, jodoh itu sudah ada yang mengatur. Biarkan DIA yang bekerja menentukan jodoh kita. Kita sih usaha aja. Usaha apa? Ya usaha macem-macem lah.

  • Mulai dari memperluas jaringan, membina hubungan baik dengan teman-teman... siapa tau, ada yang tergerak untuk mengenalkanmu pada temannya gitu. Yang ini sudah kejadian pada salah seorang temen saya yang baru saja menikah seminggu kemaren.
  • Jangan cuek sama diri sendiri. Maksudnya, kalo ada cowok yang berusaha mengenal dirimu lebih jauh, jangan langsung tutup diri, walaupun kamu ga suka. Bisa aja, ada celah bagus. Siapa tau, jodohmu tuh temennya. Hehe.
  • Jangan suka gengsi kalo mau dikenalin sama siapa gitu oleh temen kita. Pastikan itu temen baik kita yang ga punya maksud ada udang di balik batu.
  • Banyak berdoa itu penting.
  • Dan be happy aja, jalani hidup ini tanpa keluh kesah tentang jombloness. Semakin mengeluh, semakin negatif diri kita dalam finding someone. Beneran loh, yang ini kejadian di saya.
Awal-awal saya broke up, saya ngeluh terus sama temen deket saya, sampe dia ngebentak saya. Capek kayaknya dengerin saya curhat melulu dan itu-itu aja. Akibatnya I was in negative. Akhirnya, saya berusaha lempeng dan langsung buka hati sama seorang partner di tempat saya beraktivitas - papa ilman -yang ternyata jodoh saya, walaupun beberapa tahun kemudian sempet ada kejadian perusak hati. But it's over now. It was only a fling. Saya boleh bilang: SAYA SUDAH SEMBUH!

  • Trus, gething nyanding, moyok andhok! Camkan itu! Jangan pernah membenci sesuatu karena kamu bisa menyukainya suatu saat atau hal itu akan nempel terus! Ini kejadian banget di temen saya yang laen, yang ternyata suaminya adalah someone yang dulu ditolak mentah-mentah, about 10 years ago!
Nggak ada yang salah sama jombloness, you can still keep be happy. Saya juga menikah udah ga muda lagi, kok! Hehe. Sudah hampir kepala 3, walau masih di kepala 2. Karena ya itu, saya berusaha buat tetep yakin dan optimis, segala sesuatunya ada yang mengatur. Dan tentu saja, untaian doa yang selalu saya ucapkan di setiap shalat saya.

  • No body's perfect. Jangan pernah mengharapkan kesempurnaan pada diri seseorang, seperti Fahri di cerita Ayat-ayat Cinta (oke, saya pernah baca, trus berpikir aneh, ada ya, cowok sesempurna itu?).
Kalo kebetulan lagi deket sama cowok pemarah, tapi di sisi lain dia punya banyak kebaikan, terimalah. Itu bisa jadi ladang amalmu kelak.
  • Do something happy! Misalnya, sering-sering ngumpul sama temen-temen lama, banyak perhatiin keluarga terutama orangtua, sesekali perhatiin anak temen, misalnya beliin CD Akal, gitu... hehe... (promosi tetep)
  • Plus, jangan pernah banding-bandingin dirimu sama orang lain yang menurutmu jauh lebih beruntung karena laku kawin. Buang pikiran seperti itu, karena hanya akan membuatmu jadi makin sombong dan bikin sengsara temenmu. Kamu akan tambah banyak disumpahi yang nggak-nggak, bahkan sampai ada yang berniat mengulitimu. Hahahaha...

So jombloness is not the end of the world, pasti kelak kamu akan ketemu the right man in the right time. Tetep yakin, bahwa apa yang sekarang dianugrahi ke kamu kudu disyukuri dan pasti Allah bakalan memberimu yang lebih banyak lagi.
  • Oya, satu hal lagi. Ketika kamu minta dicomblangin sama seseorang, pastikan kamu TIDAK meneror comblangmu dengan hal-hal stupid karena kamu ga sabaran pengen cepet dapet hasilnya! Seperti menuduh mak comblangmu yang memang beneran hectic sama gaweannya dengan tuduhan kamuflase untuk menghindarinya. It's really ANNOYING!

Stop mengeluh dan menghibur diri, mari kita berkarya! Halah!

3 comments:

Insan said...

huehuehue...

jadi.. mau nyomblangin daku ga pen?
gue sih jomblo tapi hepi2 aja. tapi kalo ada yang mau mah.. hayuuu.. hehehe

peni nasrudin fahmi said...

hihihi... apa kabar, san? hak asuh lu gimana kabarnya? long time no talk to you, ya.. lu ke mana aja, siy?

natazya said...

Hheuheuehueheu jadi inget lagunya oPPie yang SINGLE BUT IM HAPPY

Tapi banyak lho temen yang ga stuju sama lagu itu karna kalo kelamaan single cape juga :p

tapi tergantung pilihan deng heheh