Friday, March 27, 2009

Sharing, How Far Can You Go?

Sedikit catatan aja, kenapa saya jadi kepikiran nulis begini...

#1: Sharing pake ponsel
Buat saya, ponsel itu barang pribadi, yang sama pribadinya dengan underwear. Haha. Bedanya, kalo underwear ga diliyat-liyatin ke orang laen.
Kalo ponsel, willy nilly pasti kliyatan. Haha. Tapi, saya pribadi rada punya prinsip, ga ada yang boleh utak atik ponsel saya, kecuali diminta.
Why?
Saya sering ngalamin hal-hal menyebalkan dari ponsel yang disharing. Contoh: bebas buka new message.

Suatu sore, saya sms temen, sumthing very important and need her early respond. Saya tungguin satu, dua, tiga jam, no respond.
Ya udin, walau saya butuh respond temen saya ini, tapi saya ga sampe nelpon. Bisi terkesan maksa. Padahal mah emang need her early respond. Yeah, si gue kan emang bukan tukang paksa orang dan masih punya malu. Heuheu.. saya diemin dulu, deh.

Besoknya, masih juga ga ada respon. Sampe saya sudah membuat limit waktu respond expired. Saya anti sms dua kali untuk hal yang sama. Wasting time and pulsa, terutamanya mah. Hahahaha.

Ada lah, kisaran 4-5 hari dari hari saya nunggu respon temen saya itu, saya baru dapat sms responnya.
Ah! Basi tau! Tapi saya baca apology nya juga, dia bilang sms saya dibukanya ama mamanya. Trus kelupaan kasi tau dan pas temen saya itu beresin inbox di ponsel (baca: deletin sms2 lama), dia nemu sms saya dan merasa belum pernah baca.
Okay, enough! Sebel banget ajjjjjjaaaaaaaaaah!

Dan ini bukan sekalinya saya mengalami hal ini. Udah beberapa kali, dengan orang yang berbeda, hampir semuanya yang buka tuh istri/suaminya. Dan sama juga: LUPA KASIH TAU ada sms dari saya. Most of them are very important!!!!
Rrrrhhh!!! Apa hanya saya yang menganggap bahwa barang sejenis ponsel itu private? Opini saya pribadi sih, walau itu suami/istri/mama/papa sendiri, tapi kalo sampe buka sms baru atau curious buka-buka inbox, ga sopan banget, dweh!
Yah, terserah kalian mau bilang apa, tapi jujur aja, sharing seperti ini annoying banget, especially untuk hal LUPA KASIH TAUnyah!!!

#2: Sharing password email, anything dari dunia maya
Saya ga pernah tau password suami saya dan begitu pula suami saya, dia ga pernah tau password semua akun saya di dunia maya.
Secara, saya punya banyak sekali account di dunia maya, beberapa di antaranya socialite networks.

Buat saya, itu juga sama pribadinya dengan ponsel. Kayaknya sharing password atau bahkan buka bareng-bareng gitu udah ngelanggar privasi. Sebagian orang emang melakukan hal-hal sharing itu bersama pasangannya.
Saya sih, males bareng-barengan begitu mah. Baca email jadi ga khusyu, mau posting juga ga ada ide kalo ada orang di sebelahku. Walau emang, kalo saya dah pake internet layaknya orang autis, tapi saya memang begitu.Risih kalo kudu buka sesuatu bareng-bareng. Apalagi ada banyak forum yang harus saya baca dengan bahasa casciscus (minjem istilah teh Ani), yang rada kudu membuat saya mikir dua kali, bisi salah ngartiin instruksina.

Kebayang ga, siy, kalo misalnya saya lagi baca clue di satu forum, trus papa ilman tuturut putri, baca juga. Makan waktu lama dan boro2 dia tertarik. And all those hundred forums? Mau-maunya kalo iya. Ha ha.

Mungkin romantis kesannya kalo buka apa-apa bareng sampe share password buat akun kita di dunia maya ama pasangan, tapi, amit-amit siy, jangan ampe kejadian ke yang laen juga atau ke saya. Ini kejadian di beberapa pasangan yang bubaran dan sadly, mereka temen-temen deket saya.

Dua pasangan yang divorced dan satu pasangan yang batal tunangan.

Dua pasangan yang divorced ini, definitely dulu sering buka-buka email bareng sampe tau lah data pribadi di inet niy gimana. Dan itu jadi bumerang pas mereka ngadepin sidang perceraian. Salah satu pasangan yang ga terima, ngacak-acak email, kirim email-email dengan kata-kata ga menyenangkan ke beberapa pihak yang membuat temen saya seperti pelaku kejahatan dan masih banyak lagi.
Menurut saya, ini kejahatan dunia cyber, yang sayangnya saya ga tau udah ada aturannya apa belum. Dua temen saya ini, udah mah lagi berat ngadepin hari-hari pasca perceraian, eh, ama mantan pasangannya diteror dengan cara seperti itu yang bikin beberapa pihak malah ga simpati ama keadaan temen saya.

Bahkan, ada niy, yang udah ganti password, masih aja bisa diacak-acak, seperti pasang foto tak senonoh di FS. Sama halnya ama temen saya yang batal tunangan itu, beberapa dari teman-temannya, termasuk saya, sering dapet kiriman foto perilaku porno mereka. Dan setelah diklarifikasi, temen saya itu sama sekali ga pernah ngerasa ngirim, karena dia terlalu sibuk ama hatinya yang berantakan akibat batal tunangan itu, boro-boro rajin kirim email, file fotonya aja dia dah ga punya. Wow! Sudah jatuh, tertimpa tangga pula!
Na'udzubillaahi min dzaalik...

Sekali lagi, ini hanya my humble opinion. Saya akan tetep pada prinsip saya. Sharing tetep perlu, tapi seperlunya, ga perlu sampe sharing hal seprivate underwear, eh, password ama ponsel, ke pasangan sekalipun. So sweet abis emang, bisa sharing dan pake sesuatu bareng-bareng. Romantes lah! Tapi, bahayanya kan kita ga pernah tawu. He he.... Walau amit-amit, ga mau ampe bubaran ama suamiku maaaah... *ngetok-ngetok meja*

Udah, ah! Sekian racauan pagi. Masuk kantor, niy....

*lagi sebel, mendapati salah satu foto karya suami saya diembat orang dan dipake jadi profile picture dan GA BILANG-BILANG dulu!!!! Argh!! Time to bikin watermark segede gaban!!!--> ganyambungmemang*

1 comments:

aka bogor said...

free web directory is here!!!! go by click to http://akabogor.com/directory
its a local but powerful, just begun online at 06-06-2009